Apakah Pewarna Rambut Menyebabkan Kanker?

Lebih dari 33 persen Sumber tepercaya wanita di atas 18 dan 10 persen Sumber tepercaya pria di atas 40 menggunakan pewarna rambut, jadi pertanyaan apakah pewarna rambut menyebabkan kanker itu penting.

Studi penelitian kontradiktif dan tidak meyakinkan. Namun, berdasarkan penelitian yang tersedia, tampaknya tidak mungkin bahwa mewarnai rambut Anda secara signifikan meningkatkan risiko kanker Anda.

Pada 2010, Badan Internasional untuk Penelitian Kanker menyimpulkan tidak ada cukup bukti untuk menentukan apakah penggunaan pewarna rambut secara pribadi meningkatkan risiko kanker.

Sejak itu, lebih banyak penelitian telah dilakukan, dan banyak hal menjadi sedikit lebih jelas.

Pewarna rambut pernah mengandung bahan kimia yang diketahui bersifat karsinogenik pada hewan. Antara 1980 dan 1982, semua pewarna rambut diformulasi ulang untuk mengecualikan bahan kimia ini.

Namun, masih ada ribuan bahan kimia yang dapat digunakan oleh produsen pewarna rambut dalam produk mereka. Ada kemungkinan bahwa beberapa mungkin bersifat karsinogenik.

Semakin Anda terkena karsinogen, semakin besar kemungkinan Anda terkena kanker. Faktor-faktor yang berhubungan dengan jumlah paparan Anda terhadap bahan kimia dalam pewarna rambut meliputi yang berikut ini.

faktor risiko kanker dari pewarna rambut

Jenis eksposur. Orang-orang yang bekerja dengan pewarna rambut untuk mencari nafkah, seperti penata rambut dan tukang cukur, memiliki paparan lebih banyak daripada orang-orang yang mendapatkan pewarnaan rambut mereka.
Panjang penggunaan. Orang-orang yang mulai mengecat rambut mereka sebelum pewarna rambut diformulasikan ulang pada tahun 1980 telah terpapar lebih banyak karsinogen potensial daripada mereka yang memulai kemudian.
Frekuensi. Semakin sering Anda mewarnai rambut, semakin sering Anda terpapar bahan kimia di dalamnya.
Warna pewarna rambut. Warna-warna pewarna rambut gelap seperti hitam dan coklat mengandung lebih banyak bahan kimia yang mungkin bersifat karsinogenik daripada warna-warna terang.

Para peneliti baru-baru ini menemukan bahwa genetika mungkin merupakan faktor lain yang memengaruhi risiko kanker terkait pewarna rambut.
Apa jenis kankernya?
Kanker darah

Menurut American Cancer Society (ACS), beberapa penelitian telah menyarankan pewarna rambut sedikit meningkatkan risiko limfoma dan leukemia non-Hodgkin pada wanita, tetapi sebagian besar wanita ini mulai mengecat rambut mereka sebelum tahun 1980 menggunakan warna pewarna yang lebih gelap. Studi lain menunjukkan tidak ada hubungan antara pewarna rambut dan kanker ini.

Baru-baru ini, sebuah studi 2017Trusted Source menunjukkan tidak ada hubungan yang signifikan antara pewarna rambut dan leukemia. Di sisi lain, tinjauan 2018Trusted Source dari studi yang tersedia menunjukkan mungkin ada sedikit peningkatan risiko limfoma non-Hodgkin pada wanita yang menggunakan pewarna rambut, terutama mereka yang telah menggunakannya 20 tahun atau lebih.
Kanker kandung kemih

Studi yang lebih lama. Sumber terpercaya telah menemukan peningkatan kecil risiko kanker kandung kemih pada orang yang bekerja dengan pewarna rambut secara teratur. Penelitian ini tidak konklusif, karena penelitian ini melibatkan banyak orang yang mulai menggunakan warna rambut sebelum 1980.

Ulasan yang lebih baru. Sumber terpercaya dari semua penelitian yang tersedia memberikan bukti kuat bahwa menggunakan pewarna rambut tidak meningkatkan risiko kanker kandung kemih.
Kanker payudara

Sebuah studi 2017Trusted Source 2017 menunjukkan bahwa ada hubungan antara pewarna rambut gelap dan kanker payudara pada wanita Afrika Amerika. Tetapi para peneliti sendiri mengingatkan bahwa penelitian ini memiliki keterbatasan, sehingga diperlukan penelitian lebih lanjut untuk mendukung hasilnya.
Kanker prostat

Sebuah studi 2016Trusted Source menemukan bahwa pewarna rambut dapat meningkatkan risiko seseorang untuk kanker prostat. Namun, para ahli percaya penelitian ini tidak valid karena masalah dalam bagaimana itu dilakukan dan ditafsirkan.

Tidak ada penelitian lain tentang pewarna rambut dan kanker prostat, jadi tidak ada bukti pewarna rambut yang terkait dengan kanker prostat.
Jenis pewarna rambut, dan yang memiliki risiko lebih besar

Pewarna rambut datang dalam dua bentuk yang berbeda dalam cara mereka mengubah warna rambut dan berapa lama warna berlangsung:
Pewarna rambut oksidatif (permanen)

Pewarna rambut oksidatif harus diaktifkan dengan mencampurkan zat pengoksidasi (pengembang) seperti hidrogen peroksida dengan amonia dan zat pewarna.

Amonia membuka lapisan luar batang rambut. Agen pengoksidasi kemudian memasuki batang rambut dan menghilangkan pigmen alami sambil mengikat pigmen baru ke batang rambut. Ini secara permanen mengubah warna rambut Anda.
Pewarna rambut non-oksidatif (semipermanen dan sementara)

Pewarna rambut non-oksidatif tidak menggunakan pengembang. Itu hanya melapisi atau menodai batang rambut. Karena pewarna jenis ini tidak dapat menghilangkan pigmen rambut alami, mereka tidak dapat membuat rambut Anda lebih terang, hanya lebih gelap.

Ada dua jenis:

Semi-permanen. Pewarna-pewarna ini bergerak jarak pendek ke batang rambut. Mencuci setelah beberapa minggu atau sekitar lima kali pencucian.
Sementara. Pewarna ini dirancang untuk menghilang setelah satu kali pencucian. Contohnya adalah warna semprotan Halloween dan kapur rambut.

Pewarna rambut oksidatif memiliki lebih banyak bahan kimia daripada yang non-oksidatif. Mereka lebih kuat dan lebih cenderung mengiritasi kulit kepala Anda. Ini menciptakan titik masuk bagi pewarna untuk masuk ke tubuh Anda. Jadi jika beberapa bahan kimia bersifat karsinogen, risiko kanker lebih tinggi dengan pewarna rambut oksidatif dibandingkan dengan rambut non-oksidatif pewarna.
Pemutih vs pewarna

Pemutih adalah zat pengoksidasi. Ini menghilangkan pigmen dari rambut Anda, meringankannya. Pewarna rambut semipermanen dan sementara tidak memiliki agen pengoksidasi, sehingga pewarna rambut Anda tidak dapat meringankan warna alami Anda.

Pewarna rambut adalah campuran zat pengoksidasi, amonia, dan zat pewarna. Mereka kebalikan dari pemutih karena mereka menambahkan pigmen ke rambut Anda. Zat pengoksidasi dalam pewarna rambut biasanya menghilangkan pigmen alami sebelum menambahkan pigmen baru.
Apakah ada opsi yang lebih aman?
Inai

Henna adalah pewarna rambut nabati alami yang berlangsung sekitar enam minggu.
Organik (tetapi tidak bebas bahan kimia)

Anda dapat membeli pewarna rambut organik, tetapi pewarna ini harus mengandung beberapa bahan kimia untuk bekerja, biasanya zat sintetis. Bahan alami lainnya mungkin lebih mudah di rambut Anda, tetapi bahan kimia tersebut memiliki potensi yang sama untuk menyebabkan kanker seperti yang ada pada pewarna rambut biasa.
Graphene

Graphene adalah alternatif pewarna rambut tidak beracun terbaru. Menyemprotkan atau menyisirnya ke rambut Anda meninggalkan lapisan warna.

Tidak seperti pewarna rambut, pewarna rambut tidak merusak rambut Anda secara kimiawi, dan tahan lebih dari 30 kali pencucian. Kerugiannya hanya hitam dan coklat.
Dibawa pulang

Dengan kemungkinan pengecualian beberapa jenis limfoma non-Hodgkin, tidak ada bukti kuat yang menghubungkan penggunaan pribadi pewarna rambut dan kanker. Jika ada peningkatan risiko kanker, itu minimal.

Jika Anda khawatir, membatasi frekuensi dan jumlah tahun Anda menggunakan pewarna rambut, terutama warna gelap, akan mengurangi risiko Anda.

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *